Pendakwah bebas dan pelakon yang cukup dikenali dengan nama Cik Man, 40, menepis tanggapan segelintir netizen yang mendakwa pendapatan individu yang bekerja dalam industri seni tidak berkat.

Menurut Cik Man atau nama sebenarnya Azman Syah Alias berkata keberkatan itu adalah urusan Allah selain dia berasa tidak adil apabila pekerjaan ini dinilai daripada satu sudut sahaja.

"Keberkatan adalah urusan Allah. Apabila seseorang terbabit dengan dunia lakonan, banyak sudut yang perlu dilihat.

"Misalnya, dia dibayar melakonkan sesuatu yang haram. Contohnya, sebelum ini berhijab, tetapi apabila diminta melakonkan sesuatu watak bertentangan, kemudiannya menerima bayaran, itu perkara salah.

"Bagaimanapun, jika seseorang pelakon memang tidak bertudung, berlakon demi menjalankan tugas sebagai pelakon dan melakukan perkara yang tidak dilarang agama, itu tidak menjadi masalah.

"Banyak sudut yang kita kena tengok, tidak boleh hanya nak nilai dari satu sudut sahaja," katanya kepada Gempak.

Cik Man ditemui ketika sidang media sitkom Bujang Tampan Selamba yang diadakan secara maya, baru-baru ini.

Dedah pelakon drama Lelaki Kiriman Tuhan ini lagi, dia mengakui minat adalah sebab utama dia terjun ke dalam bidang lakonan.

Bagaimanapun, dia menyedari ada juga yang tidak senang hati dengan pembabitannya memandangkan latar belakangnya adalah seorang penceramah bebas.

"Ada yang bertanya kenapa dan tujuan saya dalam dunia lakonan? Saya bukan kata nak berlakon kerana mahu berdakwah semata-mata, tetapi antara faktor lain, saya memang meminati dunia lakonan.

"Sejak kecil, saya minta dunia seni, cuma pendidikan saya lebih ke arah agama. Jadi, lebih baik saya memekakkan telinga, tetapi dalam masa sama, menerima kritikan dengan terbuka. Sebab 'haters' berada di mana-mana," kata Che Man.

Dalam pada itu, pengacara terkenal ini menyatakan dia tidak ingin memandang industri hiburan dari sudut negatif kerana baginya diri sendiri yang menentukan mesej yang ingin disampaikan kepada masyarakat.

"Saya tidak melihat industri seni daripada sudut pandangan negatif. Kita kena tahu, dakwah boleh dilakukan di mana-mana sahaja dan tidak adil untuk membina persepsi industri ini 'hitam' kerana ramai juga artis yang berhijrah.

"Kita sendiri yang perlu pilih untuk menilai apa yang dibawa, jika dapat naskhah dan skrip yang memberikan nilai baik kepada masyarakat, maka perkara baiklah kita beri kepada masyarakat," katanya lagi.