Sejak kelmarin media sosial ‘dihujani’ dengan aksi seorang wanita yang didakwa sebagai bomoh hujan sedang melakukan ritual tolak hujan di litar Mandalika, Lombok, Indonesia.

Menerusi video dan beberapa keping gambar yang tersebar, bomoh wanita yang dikenali sebagai Raden Istiati Wulandari sedang leka melakukan ritual ketika hujan lebat menjelang mula perlumbaan MotoGP Mandalika.

Pihak penyelenggara kemudian mendakwa inisiatif mereka menggunakan khidmat bomoh tersebut menghentikan hujan berhasil apabila hujan berhenti, mesti waktu perlumbaan yang sepatutnya bermula pukul 2 waktu tempatan dianjak pukul 3 petang.

Menurut CNNIndonesia, memanggil bomoh hujan adalah perkara biasa yang dilakukan penganjur sama ada untuk acara pernikahan hingga konsert.

Meski demikian, setiap bomoh hujan memiliki ritual masing-masing agar hujan tidak turun. Ada yang harus puasa beberapa hari, berdiam di masjid, hingga membaca doa-doa tertentu.

Berikut antara ritual yang biasanya dilakukan bomoh hujan;

1. Zikir Tiga Jam dan Berdiam di Masjid

Salah seorang bomoh hujan, Eko, menceritakan kepada CNNIndonesia beberapa bahwa dia memerlukan waktu seminggu untuk menangkal hujan.

Dia perlu salat tahajud sebelum acara. Saat hari acara berlangsung, Eko juga harus zikir selama tiga jam.

Eko biasanya berzikir di dekat sumber air di lokasi acara. Setelah itu, dia akan berdiam di masjid terdekat.

Berdoa Secara Intensif
Bomoh hujan lainnya, Arifin mengaku memiliki ritual yang sedikit berbeza.

Dia biasanya berdoa secara intensif di lokasi acara. Jika tidak dapat ke lokasi, biasanya dia berdoa di dalam kenderaan atau masjid.

Arifin menegaskan, ritual yang biasa dilakukannya dalam 'merayu' hujan agar tak turun, tidak berkaitan dengan ilmu hitam.

Dakwa Arifin lagi, ritual yang dia lakukan tidak menggunakan baan seperti bawang putih dan cili, atau mitos melemparkan pakaian seperti yang dipercaya banyak orang. Dia mendakwa ritual yang dilakukan sepenuhnya sesuai syariat Islam.

2. Puasa

Sementara itu bagi bomoh hujan lainnya juga mengaku punya cara lain dalam menangkal hujan iaitu puasa mutih mundur.

Jenis puasa tersebut hanya memperbolehkan bomoh hujan hanya mengambil nasi putih dan air putih.

Puasa biasanya dilakukan tiga hari tiga malam dengan buka puasa hari pertama hanya dengan tiga suap nasi dan tiga tegukan air.

Hari kedua dengan dua suap nasi dan dua tegukan air. Hingga hari terakhir hanya dengan satu senduk nasi dan satu tegukan air.

3. Mandi Tujuh Sumber Mata Air

Cara lain yang dilakukan bomoh hujan adalah dengan mandi dari tujuh sumber mata air. Mandi hanya boleh dilakukan saat matahari terbenam hingga kembali terbit pada keesokan harinya.

Selama proses tersebut, bomoh hujan juga tak boleh tidur di bawah atap. Mereka harus tidur di tempat yang terbuka.