Penyanyi baru yang sedang mencipta nama, Aidil Maula akui pernah patah hati dan ditinggalkan suatu ketika dahulu.

Menurut Aidil, bukan senang untuk melupakan cinta lamanya itu tambahan lagi apabila diri menjadi mangsa.

"Memang hati itu kecil tetapi ia sangat bermakna, nak move on bukan senang, tambahan lagi bukan kita yang menjadi punca, malah seorang mangsa.

"Bagaimanapun, saya bersyukur akan kejadian sesuatu," katanya kepada Gempak.

Pengalaman patah hati dan kesukaran melupakan cinta lama itulah yang diterapkan dalam lagunya berjudul Pedih.

Menurut Aidil, lagu itu ditulis tiga tahun lalu bersama rakan baiknya, Tengku Adry Putra yang juga mengalami masalah sama ketika itu.

"Lagu Pedih ini mengisahkan tentang seseorang yang belum move on terhadap bekas kekasihnya, susah untuk move on sebab orang itu ada di sekelilingnya.

"Ia ditulis tiga tahun lalu bersama rakan karib saya, Tengku Adry Putra yang juga sedang mengalami masalah sama, bak kata orang, lagu ini based on true story.

"Sedang kami berdua patah hati, maka terjadinya sebuah melodi dan lirik atas dasar "jom lah jamming session" itu," katanya lagi.

Meskipun menyedari dirinya masih baru dalam industri hiburan, namun Aidil cukup berpuas hati dengan penerimaan pendengar terhadap lagunya itu.

"Mungkin kalau nak dibandingkan dengan penyanyi dan pendatang baru yang lain, boleh dikatakan saya lebih di belakang.

"Mungkin kerana pendedahan yang saya ada tidak setanding dengan yang lain, akan tetapi, saya cukup berpuas hati atas penerimaan semua pendengar dan orang industri terhadap manusia kerdil yang baru mula bertanam ini," tambahnya.

Lagu Pedih boleh didengari di platform digital seperti Spotify, Joox, Apple Music, Deezer dan YouTube Music.

Muzik video rasminya juga telah ditayangkan sejak enam hari lalu di saluran YouTube Datu Entertainment. Jangan lepaskan peluang menyaksikannya!