Mengikut rencana asal, Neptunes Presents akan membawakan tiga nama besar pemuzik Indonesia lewat Outloud Indonesian Series dalam Senandung Malam yang dijadual berlangsung di Zepp Kuala Lumpur malam ini.

Mereka adalah kugiran Efek Rumah Kaca, Pusakata dan Payung Teduh.

Namun entahkan kebetulan atau memang sudah rezeki, Neptunes Presents tiba tiba menjadi penganjur pertama yang bukan sahaja berjaya menggabungkan Efek Rumah Kaca, Pusakata dan Payuh Teduh di atas pentas, tetapi akan melakar sejarah apabila Pusakata dan Payung Teduh kembali bersatu sebagai sebuah kugiran.

Pusakata atau nama sebenarnya Mohammad Istiqamah Djamad dengan nama pentas Is adalah vokalis Payun Teduh yang meninggalkan kugiran tersebut pada 2017.

Namun, beberapa hari lalu, mereka mengumumkan telah kembali ‘menikah’ dan memilih nama baharu untuk kugiran tersebut dengan nama Parade Hujan.

“Jadi ini adalah pertama kali dan secara rasmi bukan di Indonesia, tetapi di Malaysia, Pusakata dan Payung Teduh yang kini menjadi Parade Hujan melakukan persembahan setelah kami mantap reunion semula,” ujar Is dalam sidang media Senandung Malam yang berlangsung di Swee Lee, Lot 10, Kuala Lumpur.

Meski sudah mahu dikenali sebagai Parade Hujan, mereka tetap akan mengkhayalkan peminat dengan tembang tembang hit Payung Teduh seperti Akad dan Menuju Senja.

Bercakap mengenai gabungan semula dengan memakai nama Parade Hujan, kata Is simbolik dalam konotasi Hujan itu adalah ia akan tetap ada dan tidak ada siapapun yang boleh melarikan diri daripada hujan.

“Jujurnya gabungan semula ini adalah demi show business dan saya percaya banyak (pemuzik) yang melakukannya juga.

“Tapi saya juga masih punya ‘urusan yang belum selesai’ dari karya Payung Teduh yang mesti dilanjutkan kesinambungan dalam Parade Hujan.

“Jadi saat kami berbincang dan mereka memberi kesempatan untuk saya kembali berjuang dengan yang lain, kami lanjutkan.

“Dan kami harus berterima kasih kepada Neptunes Presents yang memberi kesempatan ini kerana memang sudah lama mahu kembali bertemu peminat di Malaysia,” ujar Is lagi.